Cara, Syarat dan Biaya Resmi Mengurus SIM dan STNK Hilang

Cara, Syarat dan Biaya Resmi Mengurus SIM dan STNK Hilang – Markas Besar Kepolisian RI (Mabes Polri) melalui Divisi Humas Polri mengumumkan biaya resmi pengurusan surat izin mengemudi (baru dan perpanjangan) serta cara pengurusan surat tanda nomor kendaraan hilang. Pengumuman ini disampaikan melalui fan page Facebook Divisi Humas Polri.

Masyarakat sekiranya perlu tahu nominal biaya agar terhindar dari pungutan liar atau termakan oknum calo.

Berikut ini biaya pengurusan SIM berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 50 Tahun 2010:

  • SIM A: Baru Rp 120.000, Perpanjangan Rp 80.000
  • SIM B I: Baru Rp 120.000, Perpanjangan Rp 80.000
  • SIM B II: Baru Rp 120.000, Perpanjangan Rp 80.000
  • SIM C: Baru Rp 100.000, Perpanjangan Rp 75.000
  • SIM D: Baru Rp 50.000, Perpanjangan Rp 30.000
  • SIM INTERNASIONAL: Baru Rp 250.000, Perpanjangan Rp 225.000

Guna pengurusan STNK hilang dan penerbitan STNK baru, dibutuhkan persyaratan:

  • KTP pemilik kendaraan, asli dan fotokopi
  • Fotokopi STNK yang hilang
  • Surat Keterangan Hilang STNK dari Polsek atau Polres setempat
  • BPKB asli dan fotokopi

Prosedur pengurusan STNK hilang adalah sebagai berikut:

  • Cek Fisik kendaraan. Fotokopi hasil cek fisiknya
  • Mengisi formulir pendaftaran
  • Mengurus cek blokir (mengurus surat keterangan STNK hilang dari Samsat), berisi keterangan keabsahan STNK terkait, misalnya tidak diblokir atau dalam pencarian. Lampirkan hasil cek fisik kendaraan.
  • Mengurus pembuatan STNK baru di loket BBN II. (Lampirkan semua persyaratan data dan surat keterangan hilang dari Samsat).
  • Pembayaran pajak kendaraan bermotor. (Bila telah dibayar maka bebas biaya pajak).
  • Membayar biaya pembuatan STNK baru.
  • Pengambilan STNK dan SKPD (Surat Ketetapan Pajak Daerah).
  • Selesai.
Cara, Syarat dan Biaya Resmi Mengurus SIM dan STNK Hilang | admin | 4.5